RSJ Mutiara Sukma Segera Launching Ruang Rawat Inap Anak  Serta Klinik Tumbuh Kembang

0
Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Mutiara Sukma Provinsi NTB akan melaunching ruang rawat inap anak/remaja serta klinik tumbuh kembang anak pada tanggal 29 Januari 2021 mendatang
Foto : Direktur RSJ Mutiara Sukma dr Evi Kustini Somawijaya beserta rombongan beraudiansi dengan Wakil Gubernur NTB Dr Hj Sitti Rohmi Djalilah di ruang kerja Wagub, Senin 25 Januari 2020 (MetroNTB/Ist)

Mataram, MetroNTB.com – Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Mutiara Sukma Provinsi NTB akan melaunching ruang rawat inap anak/remaja serta klinik tumbuh kembang anak pada tanggal 29 Januari 2021 mendatang.

“Launching fasilitas baru di RSJ sebagai rangkaian dari HUT RSJ Mutiara Sukma yang ke 31,” ungkap Direktur RSJ Mutiara Sukma dr Evi Kustini Somawijaya beserta rombongan beraudiansi dengan Wakil Gubernur NTB Dr Hj Sitti Rohmi Djalilah di ruang kerja Wagub, Senin 25 Januari 2020.

Ia juga menyampaikan beberapa kegiatan yang telah dilaksanakan dalam rangka HUT RSJ Mutiara Sukma yang ke 31. Diantaranya yaitu kegiatan doa dan zikir bersama, kegiatan anjangsana ke kediaman direktur yang sebelumnya dan karyawan RSJ yang sakit, mengunjungi Sekolah Luar Biasa (SLB) Yayasan Pendidikan Tuna Netra dan bekerjasama dengan ahli gizi dan pelaksanaan acara puncak pada hari Jumat, 29 Januari 2021.

“Karena dalam situasi pandemi ini, tema kami adalah ‘Sehat Jiwa, Hadapi COVID-19 untuk NTB Gemilang dan Indonesia Maju’ yang diawali dengan kegiatan zikir dan doa yang telah dilaksanakan minggu yang lalu,dan ke yayasan/sekolah luar biasa,”katanya

Sementara, Wakil Gubernur NTB Dr Hj Sitti Rohmi Djalilah menyambut baik kegiatan yang dilaksanakan oleh RSJ. Ia menekankan agar setiap kegiatan yang dilaksanakan bisa menerapkan protokol COVID-19 dan mengkampanyekan langkah pencegahan melalui 5M.

“Karena sekarang kita memperketat, jadi harus betul – betul dijalankan protokol Covid agar kita juga bisa mengedukasi masyarakat,” pintanya

Rohmi berharap agar kedepannya RSJ bisa secara terus menerus mengedukasi masyarakat secara persuasif  mengenai strategi yang tepat mengenai penanganan ODGJ (Orang dengan Gangguan Jiwa) di NTB dan memperkuat sinergi yang baik dengan kabupaten/kota yang ada di NTB.

“Kita harus punya strategi yang jitu tentang penanganan ODGJ di NTB. Kunci kesuksesan itu bagaimana sinerginya dengan kabupaten/kota dan kedepannya bisa dikolaborasikan dengan program Posyandu Keluarga,” kata Rohmi menambahkan (*/Ap)

Comments

comments