NTB Terapkan CHSE Dinilai Jadi Peluang Tumbuhkan Ekonomi

0
Foto : Wakil Gubernur NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalilah pada saat diwawancara oleh CNN terkait Kegiatan Perjalanan Wisata, Pengenalan Destinasi Wisata Prioritas/Nusantara yang diselenggarakan Kemenparekraf RI dalam rangka mensosialisasikan Penerapan Protokol CHSE di Destinasi Wisata, Selasa 1 Desember 2020 (MetroNTB/Dis)

Mataram, MetroNTB.com – Penguatan sektor pariwisata di Provinsi NTB dengan menerapkan prosedur Clean, Healthy, Safety and Environment (CHSE) dinilai dapat menjadi peluang tumbuhnya kembali perekonomian masyarakat.

“Kesiapan NTB dalam menerapkan CHSE dapat dilihat dari banyaknya antusias pegiat usaha dan pariwisata  yang telah menyiapkan sertifikat CHSE,” ungkap Wakil Gubernur NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalilah pada saat diwawancara oleh CNN terkait Kegiatan Perjalanan Wisata, Pengenalan Destinasi Wisata Prioritas/Nusantara yang diselenggarakan Kemenparekraf RI dalam rangka mensosialisasikan Penerapan Protokol CHSE di Destinasi Wisata, Selasa 1 Desember 2020.

Ia menegaskan bahwa destinasi pariwisata di NTB harus menerapkan prosedur CHSE terlebih dahulu. Sehingga masyarakat dapat  mengunjungi lokasi pariwisata tersebut.

“Semua sangat proaktif mengurus sertifikat CHSEnya. Kami menekankan untuk tetap mengedepankan protokol kesehatan,” tegas Rohmi

Wakil Ketua Satuan Tugas COVID-19 di Provinsi NTB ini menekankan bahwa setiap destinasi pariwisata di NTB telah menerapkan protokol COVID-19, sehingga masyarakat dapat merasa nyaman dalam setiap mengunjungi tempat wisata.

“Destinasi wisata di NTB selalu menerapkan protokol COVID-19 seperti menyediakan tempat mencuci tangan, tempatnya sudah disetting untuk jaga jarak, menggunakan masker menjadi hal yang utama dan semua yang berhubungan dengan protokol kesehatan itu terintegrasi dilakukan di destinasi wisata tersebut” tuturnya

Disamping itu, lanjutnya pemerintah terus mengupayakan untuk melakukan sosialisasi kepada masyarakat lokal untuk dapat mentaati dan mematuhi protocol COVID-19.

“Kita terus mengkampanyekan kepada masyarakat untuk menghindari kerumunan, pakai masker, selalu cuci tangan dan jaga jarak,” kata Rohmi

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata Provinsi NTB H Lalu Moh Faozal menambahkan bahwa sebanyak 11 destinasi wisata yang telah menerapkan CHSE yang dilakukan dengan proses simulasi.

“Membuka destinasi harus diawali dengan simulasi, kita melihat kesiapan kalau tidak siap tidak mungkin dibuka dan ini kontrolnya dari gugus tugas,” katanya (*)

Comments

comments