Bupati Loteng Ajak Penerus Bangsa Memiliki Jiwa Nasionalisme

Foto : Bupati Lombok Tengah Lalu Pathul Bahri (MetroNTB/Zan)

Lombok Tengah – MetroNTB.com – Pemerintah Kabupaten Lombok Tengah (Loteng) melaksanakan apel peringatan hari pendidikn Nasional, Kamis 12 Mei 2022

Bupati Lombok Tengah Lalu Pathul Bahri membacakan surat dari Menteri Pendidikan Nadiem Makarim mengatakan bahwa pada tahun 2022, bangsa Indonesia kembali diajak untuk bersama-sama menatap tentang sejauh mana kabar pendidikan bumi pertiwi saat ini.

“Tanggal 02 Mei merupakan tanggal yang spesial, istimewa, sekaligus bersejarah,” ungkapnya

Selain menjadi peringatan Hardiknas, 02 Mei juga merupakan tanggal kelahiran tokoh pendidikan Nasional Ki Hajar Dewantara yang lahir pada 02 Mei 1889.

“Peringatan hari pendidikan Nasional merupakan bentuk penghormatan kepada aktivis, kritikus, inovator, sekaligus bapak pendidikan indonesia,” tutut Pathul

Berbicara tentang hari pendidikan Nasional, maka perlu juga berbicara tentang situasi, kondisi, keadaan, serta arah pendidikan Indonesia saat ini.

“Sebagaimana yang kita rasakan bersama, era pendidikan sudah bergerak menuju arah kemerdekaan belajar, di mana para pembelajar didesak untuk lebih akrab dengan teknologi, seraya mewujudkan kegiatan belajar yang sesuai dengan kebutuhan zaman,” terang ketua Gerindra NTB itu

Dikatakan, jika dulu pendidikan dan pembelajaran berfokus pada ketercapaian kompetensi, penguasaan materi serta ketuntasan kurikulum, maka di era merdeka belajar saat ini, arah pembelajaran bergeser kepada pemenuhan kebutuhan siswa demi kemudahan penggapaian cita-cita

“Bukan hal yang mudah bagi para generasi muda untuk langsung terjun ke lapangan, apalagi jika bekalnya hanya teori, buku paket, serta catatan kecil yang terpampang di papan tulis,” ulasnya

“Sebagai seorang generasi muda, kita semua memiliki peran yang besar untuk mewujudkan kemerdekaan belajar, bukan hanya sekadar pembelajaran yang aktif, kreatif, inovatif dan menyenangkan. Yang perlu kita wujudkan juga penguasaan kompetensi dan literasi digital,” sambung Pathul

Bukan rahasia lagi kualitas pendidikan indonesia saat ini sedang dipertanyakan,  menilik dari skor programme for international student assesment (pisa) tahun terakhir, Negara Indonesia masih duduk di deretan peringkat terendah.

Dari sinipun sering menduga-duga, sebenarnya sebobrok apa kabar literasi para generasi muda. padahal kalau urusan baca-membaca, generasi muda tidaklah semalas itu, dan indonesia pun sebenarnya tidak kekurangan bahan-bahan literasi

“Meski begitu, generasi muda indonesia tidaklah selemah itu. Kita adalah bangsa yang kuat, bangsa yang pantang menyerah, dan bangsa yang terus ingin bertumbuh dan belajar. Peran para generasi muda saat ini amatlah penting. Tidak hanya terbatas di dalam kelas, anak-anak bangsa sejatinya bisa berkontribusi lebih untuk mewujudkan kemerdekaan belajar,” kata Pathul

“Dengan ilmunya, generasi muda bisa ikut berkontribusi di masyarakat. dengan keterampilannya, generasi muda bisa membuka lapangan pekerjaan, berbagi ilmu, serta ikut mengharumkan bangsa indonesia dengan karya,” ungkapnya

Dalam menyambut momentum hari pendidikan nasional tahun ini, ia menegaskan sebagai anak – anak bangsa perlu meningkatkan kepercayaan diri, keberanian, jiwa nasionalisme, serta pantang untuk berpatah arang di segala keadaan. sebagaimana ki hajar dewantara yang pernah berkata: “percaya, tegas, penuh ilmu hingga matang jiwanya, serta percaya diri, tidak mudah takut, tabah menghadapi rintangan apapun.”

“Tidak ada alasan untuk menyerah dengan keadaan, karena para generasi muda yang hebat ialah mereka yang mampu menghadapi dan melewati rintangan. Bersama-sama kita menjadi bisa, berat sama dipikul, ringan sama dijinjing. dengan bersatu, indonesia akan pulih dengan bersama-sama kita gapai merdeka belajar,” tutupnya (Zan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here