Progress Posyandu Keluarga Harus Dikawal Melalui SIP

Wakil Gubernur NTB Sitti Rohmi Djalillah saat mengunjungi posyandu Dusun Mentokok dan Bebie Daye di Lombok Tengah, Senin 21 Jini 2021.
Foto : Wakil Gubernur NTB Sitti Rohmi Djalillah saat mengunjungi posyandu Dusun Mentokok dan Bebie Daye di Lombok Tengah, Senin 21 Jini 2021 (MetroNTB/Ist)

Lombok Tengah, MetroNTB.com – Wakil Gubernur NTB Sitti Rohmi Djalillah menegaskan, seluruh data dari status Posyandu harus diperkuat melalui Sistem Informasi Posyandu (SIP) yang dikawal mulai dari desa sampai di pemerintah provinsi.

Menurutnya, pelaporan Posyandu Keluarga ke dalam SIP secara berkala akan memudahkan pemetaan masalah kesehatan di masyarakat.

“Kita berbagi tugas. Kecamatan memantau Puskesmas sebagai induk Posyandu dan kabupaten memonitoring sehingga kebijakan terkait Posyandu bisa tepat selain kami memperhatikan kader kader di desa,” ujar Rohmi saat mengunjungi posyandu Dusun Mentokok dan Bebie Daye di Lombok Tengah, Senin 21 Jini 2021.

Ia juga mendorong bagi posyandu yang telah melakukan pelayanan sesuai dengan syarat-syarat pelayanan program Posyandu Keluarga harus segera dilaporkan statusnya. Jika tidak, maka hal itu akan menghambat pada proses sertifikasi kader-kader posyandu.

“Karena sertifikasi kader dapat mempercepat kinerja mereka dalam terwujudnya program kegiatan Posyandu yang semakin baik,” tegasnya

Begitu pula dengan Posyandu Keluarga yang belum maksimal memanfaatkan SIP untuk laporan perkembangan Posyandu meski telah berstatus Posyandu Keluarga dan terintegrasi dengan PAUD dan bank sampah.

Beberapa indikasi seperti  capaian PPGBM (Pelaporan dan Pencatatan Gizi Berbasis Masyarakat), tingkat ODF (Open Defecation Free), persentase Stunting, pernikahan dini bahkan trafficking dan praktek buruh migran gelap harus dapat terekam dengan baik.

Berdasarkan data dari website “NTB Satu Data” menyebutkan bahwa tahun 2020 , realisasi Posyandu Keluarga di Lombok Tengah dari 1702 Posyandu, 235 diantaranya Posyandu Keluarga.

“Lombok Timur dengan 1850 Posyandu, diantaranya 289 Posyandu Keluarga serta kota Mataram dengan 356 Posyandu, sudah memiliki 46 Posyandu Keluarga,” terangnya

Sementara itu, kader Posyandu Dusun Mentokok, Erna Eni Herawati mengatakan ia bersama delapan orang kader lainnya di Dusun Mentokok siap mengembangkan Posyandu.

Selama ini kendala yang dihadapi adalah koordinasi “Kami siap menjalankan Posyandu Keluarga di Di dusun Mentokok,” katanya (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here